2008-2009 DATA CONSULT. All rights reserved.
INDONESIAN COMMERCIAL NEWSLETTER
Agustus 2011


INDUSTRI COLD STORAGE DI JAKARTA DAN SEKITARNYA


Pendahuluan

Bisnis cold storage berperan penting sebagai penyedia fasilitas ruang penyimpanan dingin bagi produk yang membutuhkan penympanan pada suhu dingin tertentu untuk menjaga mutu produk tersebut.  Bisnis ini merupakan pendukung utama dari berbagai sektor industri termasuk industri pengolahan makanan, industri perikanan, retail jaringan, restaurant chain store, importer daging dan sebagainya. Fasilitas cold storage milik perusahaan logistik pada umumnya selain digunakan sendiri juga sebagian disewakan kepada pihak lain. 

Sejauh ini diperkirakan terdapat sekitar 40 perusahaan cold storage yang tersebar di Jakarta dan wilayah sekitarnya meliputi Bogor, Tangerang, dan Bekasi. Sementara itu, diantaranya sebanyak 28 perusahaan memiliki total kapasitas sebesar 75.056 ton. 

Permintaan terhadap fasilitas cold storage bisa diperkirakan berdasarkan konsumsi produk (daging, buah-buahan, sayuran, kentang beku, ikan, udang, dll) di wilayah Jakarta dan sekitarnya dan frekuensi rata-rata penyimpanan produk. Konsumsi produk (daging, buah-buahan, sayuran, kentang beku, ikan, udang, dll) di wilayah Jakarta dan sekitarnya pada 2009 diperkirakan rata-rata 441.000 ton/bulan, dimana diantaranya sekitar  25,8% atau sebesar 114.000 ton produk akan membutuhkan fasilitas cold storage. Namun realisasinya, pemakaian cold storage  diperkirakan  hanya mencapai 73.800 ton/bulan pada tahun 2009  termasuk daging sapi 9.600 ton, ikan segar/udang beku 25.600 ton, buah-buahan 9.473 ton, sayuran 5.985 ton,  kentang beku 2.364 ton dan produk lainnya. Permintaan untuk layanan fasilitas cold storage adalah berdasarkan pada asumsi penyimpanan rata-rata, yaitu diasumsikan bahwa 80% dari daging impor di Jakarta dan sekitarnya membutuhkan penyimpanan cold storage selama 30 hari rata-rata sebelum daging mencapai konsumen akhir. Berdasarkan asumsi bahwa, 9.600 ton dari total konsumsi 12.000 ton daging di Jakarta dan sekitarnya yang dimasukkan ke dalam cold storage selama satu bulan. 

Sejalan dengan pesatnya pertumbuhan bisnis retail jaringan di kota-kota besar termasuk Jakarta dan sekitarnya, dalam beberapa tahun belakangan ini mendorong jasa penyimpanan barang dalam cold storage meningkat. Sebagian besar retail jaringan tersebut memiliki jumlah outlet yang cukup banyak tersebar di beberapa lokasi, dengan demikian harus ada standarisasi stok barang di semua outlet. Hal ini membutuhkan penanganan ketersediaan barang secara profesional dan tepat waktu.  

Namun demikian, beberapa retail jaringan hanya memiliki ruang cold storage yang terbatas untuk menampung komoditas dagangnya meliputi produk frozen food, minuman, ice cream, buah, daging, ikan dan sebagainya. Dengan keterbatasan kapasitas cold storage milik sendiri, maka beberapa retail jaringan berskala besar tersebut, kemudian menyewa fasilitas ruang cold storage milik perusahaan logistik.

Pada umumnya lokasi perusahaan cold storage di Jakarta dan sekitarnya berada di daerah yang memiliki infrastruktur dan fasilitas transportasi yang cukup baik yaitu dekat dengan akses jalan tol. Hal ini untuk mendukung kelancaran distribusi produk ke  konsumen.  Penyebaran  lokasi  cold storage terutama di wilayah Jakarta Utara, Jakarta Barat dan Bekasi.   

Aspek Teknik

Deskripsi produk dan tipe cold storage yang dioperasikan di Indonesia

Cold storage merupakan ruangan yang dirancang dengan kondisi suhu tertentu dan digunakan untuk menyimpan berbagai macam produk dengan tujuan mempertahankan kesegaran dan kandungan materialnya.

Menurut jenisnya ruang pendingin dibagi menjadi empat yakni chilled room, freezer room, blast freezer, dan blast chiller. Chilled room dan freezer room digunakan untuk menyimpan produk sesuai dengan pengkondisian suhu yang diterima, sementara blast frezzer dan blast chiller digunakan untuk mengkondisikan sebuah produk pada suhu tertentu.

Chilled Room adalah ruang pendingin temperatur rendah antara 1 ~ 7 deg C. Ruangan ini digunakan untuk menyimpan bahan makanan fresh food, seperti sayur sayuran, buah buahan, dan menyimpan bahan lainnya dengan daya tahan hingga 2 bulan. 

Bisa di fungsikan untuk thawing room bagi industri makanan dengan merubah suhu setting ke deg 10 C. Thawing Room digunakan untuk meningkatkan temperatur daging, ayam dan ikan yang telah membeku ke temperatur 7 sampai dengan 10 deg C, sebelum proses memasak.

Freezer Room temperatur ruangan umumnya antara -15C ~ - 20C, untuk gudang penyimpanan ikan, daging, ayam, sosis, susu, keju, kentang dan untuk semua jenis bahan makanan, dan bahan-bahan lainya yang membutuhkan temperatur beku.

Blast Chiller digunakan untuk pendinginan cepat setelah proses memasak selesai dengan target temperatur 1C sampai dengan 4C.

Blast Freezer digunakan untuk pendinginan beku secara cepat untuk makanan olahan maupun untuk daging, ikan maupun udang. Target temperatur - 20C ~  - 25C.
Tujuan digunakan Blast Chiller dan blast freezer adalah:

1. Menghindari kontaminasi bakteri.
2. Mempertahankan cita rasa makanan tetap terjaga
3. Menghindari pengurangan kadar air
4. Mempertahankan kadar nutrisi tetap terjaga

Sementara itu, menurut kapasitas dan fungsinya, cold storage di Indonesia dibendakan menjadi dua yakni komersial dan industrial.

Cold storage komersial umumnya digunakan untuk keperluan pemiliknya maupun disewakan dan tidak menjadi bagian terintegrasi dan khusus dari sebuah aktivitas industri.

Contohnya adalah seperti penyimpanan produk daging, ikan, buah dan sayur yang dimiliki supermarket dan hypermarket. Kapasitas cold storage ukuran komersial di Indonesia umumnya di bawah 1000 ton.

Cold storage industrial umumnya berfungsi sebagai rantai produksi sebuah produk atau menjadi aktivitas bisnis khusus seperti penyewaan gudang pendingin maupun bisnis logistik. Kapasitas cold storage industrial di Indonesia umumnya lebih dari 1000 ton.

Suplai cold storage di Indonesia

Pada umumnya Cold Storage digunakan untuk menyimpan produk makanan segar berupa daging, ikan, buah, sayur serta bahan baku makanan atau produk lain yang membutuhkan suhu dingin ataupun pembekuan untuk menjaga kualitas produk tersebut.

Namun karena untuk membuat fasilitas cold storage membutuhkan investasi yang tidak sedikit, maka banyak perusahaan yang tidak memiliki sendiri fasilitas cold storage untuk kebutuhannya.Untuk itu mereka banyak yang menyewa atau bekerja sama dengan pemilik cold storage

Model bisnis pemain cold storage di Indonesia

Berdasarkan model bisnisnya perusahaan  Cold Storage di Jabodetabek (Jakarta dan sekitarnya) dapat dibedakan menjadi tiga model bisnis sebagai berikut :
a. Cold Storage untuk dipakai sendiri (integrated)
b. Cold storage untuk disewakan sepenuhnya
  
Cold storage untuk dipakai sendiri yang terintegrasi 
Pada model ini, suatu perusahaan membangun fasilitas cold storage tersebut dengan tujuan hanya untuk dipakai sendiri guna kepentingan perusahaan itu. Pada umumnya fasilitas cold storage terintegrasi dengan kegiatan utama perusahaan dan menjadi penunjang kegiatan operasionalnya.  

Fungsi utama fasilitas cold storage disini adalah digunakan untuk menyimpan produk baik untuk sementara waktu maupun jangka waktu yang lebih lama untuk dijadikan stock. Sedangkan kegiatan penyimpanan, distribusi atau pengiriman barang dilakukan oleh perusahaan itu sendiri sesuai dengan kegiatan bisnis perusahaan tersebut. 
 Model seperti ini terdapat pada perusahaan yang bergerak dalam industri ice cream, eksporter ikan atau sea food lainnya, importer daging, importer buah, sayur dan makanan segar lain sebagainya.  

Kadang-kadang cold storage ini disewakan juga kepada pihak lain, namun space yang ditawarkan terbatas dan jenis produk yang disimpan juga sesuai dengan produk utama yang disimpan didalam cold storage tersebut.

Contoh cold storage yang terintegarasi misalnya PT Samudra Dharma Fishing yang bergerak dibidang ekspor hasil perikanan laut. PT Unilever yang memproduksi ice cream merk Wall’s

Cold storage untuk disewakan sebagai bidang usaha tersendiri
Dalam perkembangan usaha cold storage di Indonesia khususnya di kawasan Jabodetabek, mulai ada perusahaan yang membangun cold storage untuk disewakan kepada pihak lain. 

Ada dua model bisnis cold storage jenis ini yaitu
-        Perusahaan logistik dan distribusi dan 
-        Perusahaan penyewaan khusus cold storage
 
Perusahaan penyewaan Cold storage

Kebutuhan untuk menyewa cold storage mulai muncul ketika beberapa perusahaan industri makanan maupun ritel yang berskala besar hanya memiliki fasilitas cold storage dengan kapasitas yang terbatas. Bahkan pada sejumlah perusahaan industri sama sekali tidak memiliki fasilitas cold storage padahal barang hasil produksinya atau bahan bakunya harus disimpan di dalam cold storage apabila harus disimpan dahulu sebelum digunakan atau didistribusikan. Dengan demikian perusahaan tersebut perlu menyewa fasilitas cold storage dari tempat lain.

Perusahaan penyewaan fasilitas cold storage kebanyakan awalnya dibangun untuk melayani pemakai utamanya saja tapi kemudian berkembang menjadi perusahaan penyewaan cold storage yang melayani berbagai jenis pelanggan. Umumnya perusahaan cold sorage seperti ini mempunyai ukuran cold storage yang relatif kecil tapi jumlahnya banyak. 

Ada juga perusahaan cold storage yang berubah fungsi. Semula cold storage tersebut digunakan sendiri untuk seperti eksportir udang, namun ketika bisnis ekspor udang menurun perusahaan itu merubah fungsi cold storagenya untuk disewakan.

Biaya yang dikenakan kepada penyewa biasanya dihitung berdasarkan tarif sewa per m2 per bulan. Sedangkan seluruh kegiatan mulai dari  penyimpanan barang hingga pengiriman barang menjadi tanggung jawab penyewa.    

Sebagian besar produk yang disimpan di fasilitas cold storage yang disewa dari pihak lain seperti produk makanan olahan, frozen food, buah, sayur dan sebagainya. 

Sedangkan penyewa pada umumnya merupakan perusahaan produsen makanan olahan, importer frozen food, importer daging, importer buah dan sebagainya.  

Perusahaan logistik dan distribusi  yang menyewakan Cold storage
Dalam perkembangannya mulai muncul perusahaan cold storage yang dikelola lebih profesional oleh perusahaan logistik atau perusahaan distribusi.

Pada model ini, suatu perusahaan jasa logistik membangun fasilitas dry storage dan cold storage yang sepenuhnya untuk disewakan. Kedua fasilitas tersebut menjadi jasa utama perusahaan yaitu dalam hal menangani seluruh aspek  chain management dalam pengelolaan produk milik pelanggan yang menyewa fasilitas gudangnya.

Perusahaan logistik tersebut mengelola semua urusan yang berkaitan dengan  distribusi produk mulai dari pengambilan, penyimpanan di gudang hingga pendistribusian barang sampai ke tujuan, sesuai dengan permintaan pelanggan yang menyewa.      

Hingga saat ini di Indonesia, masih sedikit perusahaan jasa logistik yang memiliki fasilitas cold storage yang sekaligus juga berperan sebagai distribution centre. Perusahaan jasa logistik besar yang juga berperan sebagai distribution centre adalah PT. YCH, PT Sukanda Djaya dan PT Wira Logistic. Perusahaan logistik yang besar yaitu group DHL juga kini mulai memberikan pelayanan untuk cold storage dengan rencana mereka membangun fasilitas cold storage.

Disamping itu ada juga perusahaan jasa logistik yang hanya menyewakan ruang cold storagenya saja, sedangkan seluruh pengoperasian penyimpanan dan pendistribusian barang ditangani sendiri oleh si penyewa.   

Perusahaan logistik yang memiliki cold storage banyakj yang awalnya dibangun oleh perusahaan induknya menjadi perusahaan distribusi bagi produk dari rusahaan induknya tersebut. Perusahaan distribusi yang memiliki cold storage yang luas kemudian melayani juga distribusi pelanggan lain yang juga memerlukan cold storage.

Kondisi seperti ini misalnya dialami oleh PT. Sukanda Djaya (SD) dan PT Wira Logistics. Cold storage milik PT Sukanda Djaya pada awalnya dibangun untuk menyimpan stock ice cream hasil produksi induk perusahaannya yaitu PT Diamond Ice Cream. Tetapi ruang cold storage yang dipakai masih berlebih, sehingga PT. SD menyewakan sisa ruang cold storage miliknya kepada pihak lain. 

Saat ini beberapa restaurant chainstore besar seperti Kentucky Fried Chicken, Pizza Hut dan A & W menyewa ruang cold storage di PT. SD. Adapun produk yang disimpan terdiri dari produk makanan olahan seperti ice cream, kentang dan daging ayam beku.  Kini PT Sukanda Djaya menjadi perusahaan pemilik cold storage terbesar yang memiliki beberapa cold storage di Indonesia.

Cold storage PT Wira Logistics didirikan untuk menunjang kegiatan perusahaan induknya yaitu PT Wicaksana yang bergerak sebagai perusahaan distribusi dan wholesaler berbagai produk konsumsi termasuk  makanan dan minuman. Sebagai perusahaan logistics PT Wira Logistics tidak hanya melayani grupnya sendiri tapi juga melayani customer lauinnya yang membutuhkan jasa cold stoage dan jasa logistyics lainnya.
 
Jumlah cold storage dan kapasitas produksinya

Perusahaan cold storage di Indonesia umumnya bermula dari perusahaan eksportir hasil perikanan. Bisnis ini berkembang pesat pada tahun 1990’an namun kemudian mengalami penurunan.

Menurut Asosiasi Cold Storage Indonesia (APCI) yang mengurusi perusahaan perikanan dan eksportir ikan/udang, sejak 2004 sekitar 50% dari seluruh perusahaan cold storage yang tercatat sekitar 94 perusahaan di Indonesia termasuk di Jakarta dan sekitarnya terpaksa harus berhenti beroperasi. Sebagian besar dari perusahaan cold storage tersebut merupakan perusahaan perikanan & eksporter ikan dan udang.  Hal ini akibat terus melemahnya daya saing udang produk lokal di pasar ekspor, karena beberapa negara produsen udang lainnya seperti Thailand dan China semakin kuat menuasai pasar ekspor.  

Seperti diketahui, kebanyakan udang lokal yang ditampung di cold storage memiliki kualitas yang lebih rendah dibandingkan negara eksportir lain. Demikian juga dari sisi harga, udang nasional tidak mampu bersaing dengan negara lain. Hal ini disebabkan  oleh faktor harga pakan yang melambung tinggi dan sangat berpengaruh terhadap harga udang.

Sejak 2004 banyak perusahaan perikanan di Jakarta yang kemudian pindah ke Surabaya, Jawa Timur, sebab disana mereka lebih terintegrasi dengan sumber ikan dan udang. Itu sebabnya kantor APCI juga melakukan relokasi ke Surabaya, Jawa Timur, sebab di Jawa Timur lebih banyak perusahaan perikanan yang masih beroperasi yaitu tercatat sekitar 30-40 perusahaan. 

Namun dalam beberapa  tahun terakhir  peluang industri perikanan di Jakarta mulai bangkit kembali terutama setelah beberapa negara pesaing seperti Cina dikenai pembatasan oleh Amerika serikat dalam mengekspor udang ke negara tersebut. Hal ini terlihat dari beberapa perusahan cold storage milik perusahaan perikanan diantaranya PT. AGB Tuna yang belokasi di Muara Angke selalu penuh menampung produk ikan/udang yang akan dipasarkan untuk pasar ekspor maupun untuk pasar lokal.  Sehingga perusahaan yang selama ini menyewakan sepenuhnya kapasitas cold storagenya kembali akan menggunakan fasilitas tersebut untuk kepentingannya semenjak perusahaan tersebut kembali bergerak dibidang ekspor udang yang sebelumnya terhenti. 

Disamping itu Jakarta sebagai ibukota negara Indonesia sangat strategis, karena menjadi urat nadi perekonomian nasional dan roda bisnis. Berbagai kegiatan impor dan distribusi berbagai barang berpusat di Jakarta. Demikian juga berkembang retailer modern skala besar di kawasan Jakarta dan sekitarnya yang memerlukan fasilitas cold storage

Menurut data yang tercatat pada Asosiasi Rantai Pendingin Indonesia (ARPI) perusahaan cold storage berjumlah sekitar 92 perusahaan di seluruh Indonesia pada 2004. 

Sementara itu, berdasarkan hasil field research oleh Data Consult, di Jakarta dan wilayah sekitarnya meliputi Bogor, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek) perusahaan cold storage mencapai sekitar 40 perusahaan. Diantaranya terdapat 26 pemain yang mempunyai kapasitas cukup besar  dengan total kapasitas sekitar 75.056 ton.  

Sejumlah pemain tersebut terdiri dari berbagai bidang usaha yaitu perusahaan cold storage, industri pengolahan makanan/importer daging termasuk rumah pemotongan hewan, industri perikanan dan udang, industri ice cream, importer buah dan retail jaringan.  

Dari jumlah tersebut 11 perusahaan diantaranya secara khusus bergerak  dalam bisnis cold storage  yang menyewakan seluruh atau sebagian fasilitas cold storagenya dengan total kapasitas cold storage sebesar 62.285 ton, sedangkan total luas cold storage sebesar 41.376 sq.m.    

Dari 11 perusahaan cold storage tersebut, yang memiliki kapasitas terbesar adalah PT. Sukanda Jaya yang mencapai 45.000 ton, kemudian menyusul PT. Bonecom Servistama Compindo (Bosco) yang memiliki kapasitas 6.000 ton. Selanjutnya adalah PT. Wirontono Cold Storage & Industry yang memiliki kapasitas 3.840 ton.  

Penyebaran cold storage di Jabodetabek dan wilayah-wilayah sekitarnya

Jakarta sebagai ibukota negara Indonesia memiliki posisi yang sangat strategis, karena menjadi urat nadi perekonomian nasional dan roda bisnis. Berbagai kegiatan impor dan distribusi berbagai barang berpusat di Jakarta. Demikian juga berkembang retailer modern skala besar di kawasan Jakarta dan sekitarnya yang memerlukan fasilitas cold storage

Secara umum, Jakarta terbagi menjadi 4 region yang terdiri dari wilayah Utara, wilayah Timur, wilayah Selatan dan wilayah Barat. Bisnis cold storage di Jakarta dan sekitarnya merupakan pendukung utama dari industri pengolahan makanan, industri perikanan, retail jaringan, restaurant chain store, importer daging dan sebagainya.    

Dalam beberapa tahun belakangan ini, sejalan dengan pesatnya pertumbuhan bisnis retail jaringan di kota-kota besar termasuk Jakarta dan sekitarnya, mendorong kebutuhan jasa penyimpanan barang dalam cold storage meningkat. Sebagian besar retail jaringan tersebut memiliki jumlah outlet yang cukup banyak yang tersebar di beberapa lokasi. Hal ini membutuhkan penanganan ketersediaan barang secara profesional dan tepat waktu dan volumenya.  

Beberapa perusahaan retail jaringan hanya memiliki ruang cold storage yang terbatas untuk menampung produk frozen food, buah, daging, ikan dan sebagainya. Dengan keterbatasan cold storage milik sendiri, maka perusahaan retail jaringan berskala besar tersebut kemudian menyewa fasilitas ruang cold storage milik perusahaan logistik.       

Sementara itu, penyebaran lokasi bisnis cold storage di Jakarta dan sekitarnya pada umumnya berada di daerah yang memiliki infrastruktur dan fasilitas transportasi yang cukup baik yaitu dekat dengan akses jalan tol.   

Saat ini lokasi perusahaan cold storage terutama yang digunakan untuk menyimpan frozen food, daging, ikan, buah dan sayur, lebih banyak tersebar di wilayah Utara yaitu meliputi Ancol, Sunter, Muara Baru, Muara Karang dan Pademangan. Di wilayah Utara ini tercatat sekitar 7 perusahaan cold storage. 

Lokasi di Utara ini cukup ideal sebab dekat dengan pelabuhan Tanjung Priok, sehingga memudahkan kegiatan pengiriman maupun bongkar muat barang produk lokal maupun impor. 

Selain itu, di wilayah Utara ini terdapat akses tol Cawang – Tanjung Priok serta Tanjung Priok – Pluit, sehingga perusahaan cold storage di wilayah ini memiliki akses transportasi yang sangat mudah.  

Sementara di wilayah barat misalnya di Muara Angke, dekat dengan pusat pelelangan ikan, pasar tempat berjualan ikan segar dan pemukiman nelayan. Sehingga interaksi dengan pedagang dan eksportir ikan cukup mudah. Lokasi di Muara Angke juga strategis karena dekat akses tol Pluit untuk masuk ke dalam kota dan terdapat juga tol menuju airport Sukarno Hatta Cengkareng.    

Sedangkan gudang cold storage yang menjadi bagian dari perusahaan logistik tersebar di wilayahTimur terutama di Cibitung. Disana terdapat tiga perusahaan jasa logistik terbesar di Indonesia. Selain itu, di wilayah ini juga terdapat gudang cold storage milik dari retail jaringan yaitu Superindo.  

Kawasan industri Cibitung dilengkapi dengan akses transportasi yang cukup baik serta lokasi industri dengan layout yang tertata baik. Di kawasan industri MM2100 Cibitung terdapat dua perusahaan logistic PT. Wira Logistik dan PT. Sukanda Jaya. Sedangkan lokasi PT. YCH berada di Cibitung tetapi berada di luar kawasan industri. 
 
Ketiga perusahaan logistik tersebut memilih lokasi di Cibitung, sebab sebagai perusahaan logistik besar membutuhkan areal yang sangat luas untuk fasilitas kantor, gudang, parkir serta dekat dengan akses tol. Akses menuju dan dari Cibitung ke pusat kota Jakarta cukup mudah, karena sudah ada ruas tol Jakarta – Cikampek. 

Perusahaan cold storage yang berlokasi di wilayah utara  diantaranya adalah PT. Bosco, PT. Wirontono Cold Storage & Industry, PT. Pluit Cold Storage dan lain-lain.   

Di wilayah barat, misalnya  ada PT. AGB Tuna yang menyewakan fasilitas cold storage untuk produk perikanan dan udang. 

Di wilayah timur tersebar di Cibitung, disana terdapat tiga perusahaan jasa logistik terbesar di Indonesia yaitu YCH, PT. Wira Logistik dan PT. Sukanda Jaya Lokasi gudang dry dan cold storage milik YCH berada di Cibitung luar kawasan industri. Semenatara PT. Wiratama Logistik berada di Kawasan Industri MM 2100 berdekatan dengan PT. Sukanda Jaya.  

Kedua perusahaan logistik tersebut memilih lokasi di Cibitung, sebab sebagai perusahaan logistik besar membutuhkan areal yang sangat luas untuk fasilitas kantor, gudang, parkir dan fasilitas lainnya. 

Pemain utama

PT. Sukanda Djaya
PT Sukanda Djaya (SD) is one of the largest refrigerated food distribution companies in Indonesia. It is the only refrigerated food distribution company that operates on a national level. The company was formed in 1978 and is wholly owned by PT Diamond Cold Storage (DCS), the largest ice cream producer in Indonesia.

Selain disimpan di cold storage miliknya sendiri, sebagian besar produk ice cream produksi PT. Diamond Cold Storage disimpan di gudang cold storage milik SD. Semua produk yang dikeluarkan DCS selanjutnya didistribusikan oleh SD. 

Disamping itu, SD juga menyewakan cold storage kepada pihak lain. Saat ini pelanggan SD terdiri dari beberapa restaurant chainstore besar di Jabodetabek. Restaurant chainstore besar seperti Pizza Hut, Mc Donald, Sizzler dan A & W menyewa cold storage milik SD untuk menyimpan produk beku yang terdiri dari daging, ayam, kentang dan bumbu-bumbu untuk kebutuhan restaurant. SD menangani seluruh distribusi barang ke seluruh outlet restaurant chainstore yang menjadi pelanggannya untuk wilayah Jawa. 

Gudang SD berlokasi di Cibitung, saat ini merupakan salah satu gudang cold storage terbesar di Indonesia.  SD memiliki gudang seluas 14.000 sq.m dengan kapasitas cold storage sebesar 45.000 ton. Saat ini armada truk yang dimiliki berjumlah 100 unit. Sedangkan untuk kegiatan handling di gudang mengoperasikan forklift sebanyak 10 unit.

 
Lihat Daftar isi>>
 
MONTHLY REPORT
INDONESIAN COMMERCIAL NEWSLETTER (ICN)
HOME            Laporan Utama            Fokus            Daftar Isi          Berlangganan   
Topik Terkait

ICN -Agustus 2011

FOKUS: INVESTASI ASING LANGSUNG KE INDONESIA MAKIN PESAT

PROFIL INDUSTRI: INDUSTRI COLD STORAGE

PERDAGANGAN : PASAR AYAM POTONG DI JAKARTA DAN SEKITARNYA